Menu

Mode Gelap
Karang Taruna dan Puskesmas Sudimoro Terima Bantuan Mobil Bupati Aji Makam Kyai Ageng Reksogati, Potensi Wisata Religi di Desa Sidomulyo  Empati Bencana Cianjur, SMK PGRI 2 Ponorogo Galang Dana dan Shalat Ghoib Kecelakaan di Madiun, Mahasiswi Asal Ponorogo Meninggal di TKP  Pertemuan Anies dan 3 Partai, Demokrat : Kami Makin Solid

Headline · 9 Feb 2021 14:08 WIB ·

Kunjungi Kabupaten Madiun, Gubernur Khofifah Sebut PPKM Skala Mikro Mirip Kampung Tangguh Semeru


 Kunjungi Kabupaten Madiun, Gubernur Khofifah Sebut PPKM Skala Mikro Mirip Kampung Tangguh Semeru Perbesar

LINTAS7.NET, MADIUN – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta dan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto mengecek Kampung Tangguh Semeru (KTS) di Desa Ngale, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Minggu (7/2/2021).

Di Desa Ngale, rombongan Forpimda Jawa Timur beserta jajaran pejabat utama Polda, Pemprov dan Kodam didampingi Bupati Madiun Ahmad Dawami, Kapolres Madiun AKBP Bagoes Wibisono, Komandan Kodim 0803/Madiun Letkol Inf Edwin Charles, Danrem 081/Dhirotsaha Jaya, Kolonel Inf Waris Ari Nugroho langsung mengecek segala kesiapan yang ada di Balai Desa setempat. Mulai dari posko kesehatan, posko ketertiban, posko ketahanan pangan, hingga dapur umum.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa pembentukan KTS ini sangat penting. Ini sebagai langkah dan upaya untuk menekan penyebaran Covid-19 di wilayah Jatim.

Menanggapi Surat Edaran Mendagri Nomor 3 Tahun 2021 terkait dengan PPKM berskala mikro, Khofifah menjelaskan bahwa Jatim sudah memulai kampung tangguh sebanyak 3.100 lebih se-Jatim yang dibangun dengan format melibatkan pertisipasi masyarakat yang dipimpin Kapolda Jatim.

“PPKM berskala mikro ini sebenarnya mirip dengan Kampung Tangguh Semeru, dimana saat ini di Jatim sudah terbentuk sebanyak 3.100 KTS,” kata Khofifah.

Terpisah, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta menyebutkan bahwa Polri (Polda Jatim) sangat mendukung Surat Edaran Mendagri terkait dengan PPKM berskala mikro.

“Saya dan Pak Pangdam sangat mendukung surat edaran dari Kemendagri terkait PPKM berskala mikro. Yang akan dilaksanakan mulai tanggal 9 Februari 2021 mendatang,” jelas Kapolda Jatim.

Kapolda Jatim juga mengapresiasi penerapan Kampung Tangguh Semeru di Desa Ngale ini sangat baik. Tempat karantina untuk pria dan wanita tersedia, serta adanya lumbung pangan dan juga benih ikan.

Selain itu, di KTS Desa Ngale juga sudah terbentuk satu sistem yang baik. Dimana akses masuk desa menggunakan satu pintu atau “One Gate System”.

Setiap ada pendatang luar daerah dilakukan pendataan, serta dilakukan pemeriksaan kesehatan, serta sudah membentuk (WA) grup yang nantinya dipergunakan untuk dilakukan komunikasi serta koordinasi.

Untuk meningkatkan disiplin masyarakat dalam pencegahan Covid-19, Polda Jatim dan Kodam V Brawijaya akan mengadakan lomba KTS di tingkat Jawa Timur. (hum/ant/red)

Artikel ini telah dibaca 36 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Pecah !!! Ribuan Orang Ikuti Jalan Pagi Bareng Bupati, Rayakan HUT ke-4 Pujasera Jiwan

27 November 2022 - 18:23 WIB

Ratusan Peserta Ikuti Ujian Tulis Penerimaan Perangkat di Dua Desa di Kecamatan Madiun

26 November 2022 - 20:07 WIB

Makam Kyai Ageng Reksogati, Potensi Wisata Religi di Desa Sidomulyo 

25 November 2022 - 18:43 WIB

Polisi Gagalkan Peredaran Narkoba, Tujuh Tersangka Diamankan, 36 Kilogram Sabu dan Puluhan Ribu Ekstasi Disita

23 November 2022 - 21:08 WIB

Keliling Sudimoro, Bupati Aji Kunjungi Korban Tanah Longsor

23 November 2022 - 11:55 WIB

Brimob hingga Tim Trauma Healing Diterjunkan Polri Untuk Bantu Penanganan Gempa Cianjur 

21 November 2022 - 19:57 WIB

Trending di Nasional