Situs Purbakala Ditemukan di Desa Metesih

- Jurnalis

Jumat, 19 Juli 2019 - 19:43 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lintas7.net, MADIUN – Sebuah batu yang diduga kuat merupakan prasasti peninggalan jaman purbakala ditemukan di Desa Metesih, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun.

Batu andesit berbentuk lempengan dengan panjang 1,7 meter, lebar 25 cm dan berdiameter 50-60 cm tersebut ditemukan di belakang rumah salah seorang warga desa setempat.

Ajar Putro Dewantoro, tim pelestari budaya Desa Metesih mengatakan, sebelumnya warga tidak menduga jika batu tersebut merupakan sebuah prasasti.

Ajar menjelaskan, mulanya tim pelestari budaya Desa Metesih bersama komunitas HVN (Histori Van Madiun) melakukan pengecekan terhadap benda atau batu yang biasa disebut warga dengan sebutan batu gilang dibeberapa lokasi di Desa Metesih.

Namun, setelah dilakukan pengecekan ternyata batu tersebut adalah prasasti yang kemungkinan besar merupakan peninggalan era kerajaan Medang.

Baca Juga :  Memilukan, Rencana Nikah Tahun Depan, Calon Pengantin Meninggal Kecelakaan

“Mulanya kami dari pelestari budaya Desa Metesih dan HVM (Histori Van Madiun) melakukan pengecekan terhadap penemuan yang selama ini warga sebut dengan batu gilang. Namun ternyata setelah kami cek ternyata batu itu merupakan sebuah prasasti yang kemungkinan peninggalan era kerajaan Medang,” kata Ajar Putro ketika ditemui di lokasi penemuan prasasti, Jum’at (19/7/2019).

Tak hanya itu, di lokasi berbeda juga ditemukan peninggalan lain yang ditemukan di dusun Koci yang berjarak kurang lebih 800 meter dari lokasi penemuan prasasti. Di lokasi dusun Koci yang ditemukan merupakan Yoni, Umpak dan sebuah Lumpang.

Baca Juga :  Terkonfirmasi 4 Kasus Positif Baru, Total Pasien Positif Corona di Pacitan Jadi 13

“Kami sudah melaporkan kepada OPD terkait yang ditembuskan kepada pak Bupati Madiun,” ujarnya.

Selain temuan situs purbakala tersebut, diduga di wilayah Desa Metesih masih banyak peninggalan sejarah seperti yang telah ditemukan. Diharapkan pihak terkait turun tangan melakukan penelitian atas temuan yang diklaim sebagai penemuan terbaru dan berbeda dengan yang pernah ditemukan sebelumnya.

“Kalau nanti ini bisa dibaca oleh Badan Cagar Budaya JawaTimur yang ada di Trowulan, nanti kita pasti akan mengetahui bersama apa dibalik prasasti ini dan kemarin setelah kami cek di lapangan, tim dan relawan sudah mengirimkan surat kepada OPD terkait yang langsung ditembuskan ke Bupati,” ujarnya. (ant)

Berita Terkait

Melestarikan Tradisi Bersih Dusun di Desa Sambirejo yang Penuh Makna 
Pemdes Sidomulyo Gelar Pelatihan Desa Siaga Tingkatkan Kesadaran Kesehatan Masyarakat
Pemdes Metesih Salurkan Bantuan Beras, Jaga Kesejahteraan dan Solidaritas Masyarakat 
Sah! 663 Pegawai Kabupaten Madiun Terima SK Pengangkatan
Pemerintah Desa Gunungsari Salurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk Warga
Grand Max Tabrak Truk Tronton di Tol Solo-Kertosono, Satu Tewas
KPU Madiun Lantik 75 Anggota PPK, Wajah Lama Masih Mendominasi
Sosialisasi Kesehatan Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia di Ponorogo

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 15:31 WIB

Melestarikan Tradisi Bersih Dusun di Desa Sambirejo yang Penuh Makna 

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:24 WIB

Pemdes Sidomulyo Gelar Pelatihan Desa Siaga Tingkatkan Kesadaran Kesehatan Masyarakat

Senin, 20 Mei 2024 - 14:58 WIB

Pemdes Metesih Salurkan Bantuan Beras, Jaga Kesejahteraan dan Solidaritas Masyarakat 

Jumat, 17 Mei 2024 - 12:49 WIB

Pemerintah Desa Gunungsari Salurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk Warga

Kamis, 16 Mei 2024 - 22:15 WIB

Grand Max Tabrak Truk Tronton di Tol Solo-Kertosono, Satu Tewas

Kamis, 16 Mei 2024 - 13:47 WIB

KPU Madiun Lantik 75 Anggota PPK, Wajah Lama Masih Mendominasi

Rabu, 15 Mei 2024 - 19:53 WIB

Sosialisasi Kesehatan Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia di Ponorogo

Rabu, 15 Mei 2024 - 16:24 WIB

Pj Bupati Madiun Sorot 6 Proyek Infrastruktur

Berita Terbaru