Penguatan BAZNAS Jadi Prioritas Program Keagamaan Indrata Nur Bayuaji

- Jurnalis

Selasa, 20 Oktober 2020 - 08:54 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LINTAS7.NET, Pacitan- Agama seolah jadi komoditas seksi jelang Pemilihan Bupati Wakil Bupati Pacitan tahun 2020. Merespon itu, Calon Bupati Pacitan, Indrata Nur Bayuaji, lebih tertarik berbicara soal program keagamaan untuk Pacitan kedepan.

Lalu, apa yang ditawarkan mantan Ketua DPRD itu untuk masyarakat Pacitan. Simak wawancara eksklusif redaksi bersama Pria yang karib disapa Aji berikut ini.

Assalamualaikum Mas Aji, bagaimana kabarnya?

Waalaikum salam wrb. Kabarnya baik. Alhamdulillah, puji syukur kepada Allah SWT karena masih tetap diberikan kesehatan dan kekuatan untuk bisa melaksanakan berbagai kegiatan yang sangat padat pada tahapan kampanye. Kami bersyukur sudah bersilaturrahmi dengan masyarakat di 57 desa berbeda di Pacitan. Mudah-mudahan dalam sisa waktu kampanye kami bisa lebih banyak bertemu, bertatap muka dan berdialog dengan masyarakat dari berbagai wilayah dan latar belakang.

Mas Aji, apa yang akan anda tawarkan pada masyarakat terkait dengan konsep kehidupan beragama di Pacitan ke depan?

Terima kasih. Sesuai dengan visi misi kami, isu agama akan menjadi salah satu fokus kami. Terutama pengembangan agama Islam di Pacitan. Juga bagaimana menjaga kerukunan umat beragama di Pacitan. Karena konsep BAHAGIA, sebagaimana tagline kami Masyarakat Sejahtera dan Bahagia itu tidak bisa kita lepaskan dari pengamalan nilai-nilai agama yang baik dan benar.

Detail programnya seperti apa?

Jadi ada beberapa program keagamaan yang akan menjadi prioritas kami kedepan. Pertama tentang penguatan peran BAZNAS (Badan Amal Zakat Nasional) kabupaten. Kedua tentang pemberdayaan pondok pesantren, yang ketiga tentang penguatan peran masjid/tempat ibadah sebagai pusat kegiatan masyarakat, yang keempat yaitu program 1 desa 1 penghapal Qur’an.

Baca Juga :  H-1, Caleg Siapkan Mental Antisipasi Stres

Kenapa anda mulai dari BAZNAS?

Pertama, ini kewajiban sekaligus syiar agama Islam secara lebih kaffah. karena Islam adalah agama mayoritas di Pacitan. Kita ingin pemerintah menjalankan peran yang semestinya. Menyelamatkan orang kaya dengan mengetuk pintu hati untuk membayar zakat. Juga menyelamatkan orang miskin dengan zakat kita. Kuncinya harus ada trust, kepercayaan dulu dari umat bahwa BAZNAS dapat mengelola zakat secara syar’i.

Jadi isu utama BAZNAS yang Anda tawarkan ke depan?

Saya melihat, selama ini BAZNAS sudah berjalan dengan baik. Dan menurut saya, beberapa aspek perlu ditingkatkan. Kita lihat UU 23 tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat, potensi zakat luar biasa dalam rangka mendukung program pengentasan kemiskinan pemerintah. Selama ini, BAZNAS masih fokus pada penarikan zakat profesi ASN (Aparatur Sipil Negara). Ke depan, kami ingin mendorong BAZNAS bergerak masuk ke muzaki-muzaki yang lain seperti pengusaha, pedagang, petani besar, dan lainnya. Tentu paling mendasar kami ingin lebih dahulu membangun data Muzakki dan Mustahik yang ideal. Jadi bisa tepat sasaran, masyarakat akan dapat mengontrol dana zakat diberikan kepada siapa saja.
Dan juga, saya ingin tiap tahun BAZNAS memiliki perencanaan kegiatan penarikan dan penyaluran Zakat yang baik. Dengan perencanaan yang baik Insyaallah, apa yang menjadi tujuan kita akan lebih dapat diukur tingkat keberhasilannya.

Baca Juga :  Ketua GP Ansor Konfirmasi 7 Pengurus Banser dan PAC Ansor Resmi Cuti

Saya tertarik dengan program penguatan peran Masjid. Apa yang Anda inginkan?

Kalau ini saya teringat masa kecil dulu. Selepas magrib mengaji bersama teman-teman di masjid. Belajar sholat, hapalan ayat pendek dan sebagainya.
Saya juga beberapa kali mengikuti tayangan yang membahas dengan masjid Jogokaryan. Pengen rasanya minimal di setiap kecamatan ada masjid yang menjadi pusat kegiatan umat. Ada tempat belajar bagi anak-anak. ada pengajian bagi pemuda dan masyarakat umum. Ada UPZ BAZNAS untuk menjamin warga kurang mampu di sekitar lingkungan dapat diperhatikan, dan sebagainya.

Terakhir, kalau 1 desa 1 penghapal Qur’an seperti apa?

Ya, sebenarnya program ini untuk memotivasi para penghapal Qur’an yang perlu mendapatkan perhatian. Kita ingin bersama-sama dengan mereka dalam memuliakan Al-Qur’an. Setidaknya 1 desa 1 penghapal Al-Qur’an saya kira baik untuk menjaga kehidupan kita lebih tenang, sejuk dan bahagia. Semoga ini menjadi investasi akhirat bagi kita semua terutama kami sebagai pemimpin dan semoga Allah ridho kepada kepemimpinan kami.

Terimakasih atas waktu dan kesempatan untuk kami. Semoga apa yang disampaikan bisa terlaksana dengan baik.

Sama-sama maturnuwun atas kunjungan dan doa’nya. (IS)

Berita Terkait

Wow, Peserta Dari Luar Negeri Siap Meriahkan Festival Ronthek 2024 Pacitan
Setelah Mengantar ke PKB, Pegiat Desa Terus Bergerak Sambangi DPC Partai Demokrat Perkuat Posisi Rakhman Wijayanto
Larungan Tumpeng Raksasa, Kang Giri : Bukti Syukur dan Pentingnya Bersedekah
Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo
Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi
Lukisan Anoman Jadi Penyambung Rakhman Wijayanto dan PKB
Pembukaan Grebeg Suro Ponorogo Istimewa, 8 Ribu Tiket Ludes
Punya Keunikan, Wisata Sungai Maron Mendapatkan Program CSR PT PLN Nusantara Power Up Pacitan

Berita Terkait

Jumat, 12 Juli 2024 - 15:00 WIB

Wow, Peserta Dari Luar Negeri Siap Meriahkan Festival Ronthek 2024 Pacitan

Rabu, 10 Juli 2024 - 18:34 WIB

Setelah Mengantar ke PKB, Pegiat Desa Terus Bergerak Sambangi DPC Partai Demokrat Perkuat Posisi Rakhman Wijayanto

Minggu, 7 Juli 2024 - 20:59 WIB

Larungan Tumpeng Raksasa, Kang Giri : Bukti Syukur dan Pentingnya Bersedekah

Sabtu, 6 Juli 2024 - 19:49 WIB

Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo

Selasa, 2 Juli 2024 - 15:45 WIB

Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi

Kamis, 27 Juni 2024 - 22:26 WIB

Pembukaan Grebeg Suro Ponorogo Istimewa, 8 Ribu Tiket Ludes

Kamis, 27 Juni 2024 - 16:25 WIB

Punya Keunikan, Wisata Sungai Maron Mendapatkan Program CSR PT PLN Nusantara Power Up Pacitan

Selasa, 25 Juni 2024 - 11:21 WIB

KPU Pacitan Terjunkan Ribuan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih Lakukan Proses Coklit

Berita Terbaru

Prosesi kirab pusaka menandai datangnya tahun baru Islam di Ponorogo. (Foto : Istimewa).

Daerah

Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo

Sabtu, 6 Jul 2024 - 19:49 WIB

Headline

Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi

Selasa, 2 Jul 2024 - 15:45 WIB