Pemkab Madiun dan Kemenaker RI Bahas Perlindungan Tenaga Kerja Migran

- Jurnalis

Kamis, 23 Januari 2020 - 20:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MADIUN – Deputi Bidang Perlindungan Dr. Anjar Prihantoro dari Kemeterian Tenaga Kerja RI mengunjungi Pemerintah Kabupaten Madiun. Rombongan ditemui langsung oleh Bupati Madiun Ahmad Dawami bersama staf ahli, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Kepala Dinas Perdagangan dan Industri di Pendopo Ronggo Djoemeno, Kamis (23/1/2020).

Kedatangan Deputi Pelindungan bersama tim adalah untuk mengajak bekerjasama dalam bentuk pemberdayaan masyarakat untuk pengentasan pengangguran di Indonesia khususnya di Kabupaten Madiun sekaligus untuk memberikan perlindungan dini dan perlindungan diri kepada Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI).



Tingginya animo masyarakat Kabupaten Madiun yang ingin bekerja ke luar negeri, membuat Kementerian Tenaga Kerja RI tertarik untuk mengajak Pemkab Madiun bekerjasama dalam bentuk memberikan pelatihan kepada Calon Pekerja Migran dan kepada keluarga para Pekerja Migran Indonesia untuk mendapatkan keterampilan,

“Sehingga calon pekerja migran asal Indonesia nantinya apabila bekerja di luar negeri tidak hanya sebagai Pekerja Rumah Tangga (PRT) namun dapat bekerja di bidang teknis dengan cara memberikan pelatihan-pelatihan terlebih dahulu sebelum berangkat keluar negeri,” kata Anjar Prihantoro.

Baca Juga :  Khofifah Ikut Masak di Dapur Umum Madiun

Pun, keluarga pekerja migran diberikan pelatihan ketrampilan supaya uang yang dikirim oleh para pekerja migran kepada keluarganya yang ada di tanah air dapat dijadikan investasi sehingga mereka dapat hidup berkelanjutan.

Sementara, Bupati Madiun Ahmad Dawami menjelaskan bahwa sebenarnya Deputi Perlindungan tidak sepenuhnya mendukung masyarakat Kabupaten Madiun untuk bekerja di luar negeri. Alasannya, karena kebanyakan mereka yang bekerja di luar negeri hanya sebagai pekerja rumah tangga.

“Ada 3200 pencari kerja di Kabupaten Madiun, kita menginginkan pemberdayaan masyarakat diutamakan, ini dimaksudkan untuk menyiapkan masyarakat Kabupaten Kadiun agar siap bekerja,” ungkapnya.

Bupati yang akrab disapa Kaji Mbing ini menambahkan, Pemkab Madiun siap menerima berbagai program kegiatan dari pusat. Namun sebelum menerima program tersebut Pemkab Madiun harus menyiapkan segala sesuatunya terlebih dahulu.

“Seperti data dan lain sebagainya, sehingga anggaran yang akan diserahkan tidak mubazir dan tepat sasaran,” ujar Kaji Mbing.

Selain itu, orang nomor satu di lingkup Pemkab Madiun ini juga ingin menghilangkan mindset masyarakat, agar mereka tidak hanya menunggu bantuan dari pemerintah, namun yang diutamakan adalah kebersamaan, gotong royong, inovasi dari masyarakat itu sendiri. Karena mayoritas para pencari kerja di Kabupaten Madiun berusia produktif.

Baca Juga :  Tren Meningkat, IPM Pacitan Masih Terendah di Karesidenan Madiun

“Sebenarnya masyarakat sudah banyak yang kreatif, namun mereka masih bingung bahan baku dan pemasarannya, ini yang menjadi PR Pemkab,” ujarnya.

Contohnya, lanjut Bupati, banyak Industri Kecil Menengah di Kabupaten Madiun seperti pembuatan tas rajut dan sangkar burung. Mereka masih kesulitan bahan baku bambu, sehingga masyarakat setempat perlu diarahkan untuk menanam bahan baku itu. Lalu, Dinas Industri dan Perdagangan untuk memfasilitasi pemasarannya.


Pada kesempatan ini, Bupati juga menunjukan kartu untuk anak-anak yatim piatu. Kartu ini dimaksud agar anak yatim piatu mendapat perhatian khusus, baik kehidupannya, sekolahnya dan lain sebagainya.

“Ini sebagai pengentasan kemiskinan yang dilakukan Pemkab Madiun. Sehingga diharapkan dengan adanya bantuan program dari Kementerian Tenaga Kerja RI ini nanti dapat menyentuh para anak yatim piatu,” paparnya. (hum/ant/red)

Berita Terkait

Larungan Tumpeng Raksasa, Kang Giri : Bukti Syukur dan Pentingnya Bersedekah
Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo
Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi
Pembukaan Grebeg Suro Ponorogo Istimewa, 8 Ribu Tiket Ludes
KPU Pacitan Terjunkan Ribuan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih Lakukan Proses Coklit
Salurkan BLT untuk Warga, Pemerintah Desa Kwangsen Bantu Ringankan Beban Ekonomi
Perayaan Idul Adha di Desa Sambirejo, Sembelih 46 Hewan Kurban dengan Semangat Kebersamaan dan Kerukunan Umat Beragama
Keren! Pertunjukan Musik Slendhang Biru Tak Pernah Usai Sukses Hipnotis Ribuan Penonton

Berita Terkait

Minggu, 7 Juli 2024 - 20:59 WIB

Larungan Tumpeng Raksasa, Kang Giri : Bukti Syukur dan Pentingnya Bersedekah

Sabtu, 6 Juli 2024 - 19:49 WIB

Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo

Selasa, 2 Juli 2024 - 15:45 WIB

Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi

Kamis, 27 Juni 2024 - 22:26 WIB

Pembukaan Grebeg Suro Ponorogo Istimewa, 8 Ribu Tiket Ludes

Selasa, 25 Juni 2024 - 11:21 WIB

KPU Pacitan Terjunkan Ribuan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih Lakukan Proses Coklit

Jumat, 21 Juni 2024 - 20:00 WIB

Salurkan BLT untuk Warga, Pemerintah Desa Kwangsen Bantu Ringankan Beban Ekonomi

Jumat, 21 Juni 2024 - 19:30 WIB

Perayaan Idul Adha di Desa Sambirejo, Sembelih 46 Hewan Kurban dengan Semangat Kebersamaan dan Kerukunan Umat Beragama

Jumat, 21 Juni 2024 - 08:46 WIB

Keren! Pertunjukan Musik Slendhang Biru Tak Pernah Usai Sukses Hipnotis Ribuan Penonton

Berita Terbaru

Prosesi kirab pusaka menandai datangnya tahun baru Islam di Ponorogo. (Foto : Istimewa).

Daerah

Ribuan Orang Jadi Saksi Kirab Pusaka Grebek Suro Ponorogo

Sabtu, 6 Jul 2024 - 19:49 WIB

Headline

Pelaku Kasus Kopi Sianida Didakwa 6 Pasal Kombinasi

Selasa, 2 Jul 2024 - 15:45 WIB