Gelorakan Semangat Kedermawanan, ACT Luncurkan Program Bangkit Bangsaku

- Jurnalis

Jumat, 9 Oktober 2020 - 13:35 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LINTAS7.NET, KOTA MADIUN – Berangkat dari keprihatinan atas kondisi bangsa akhir-akhir ini, yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT) Cabang Madiun meluncurkan gerakan Bangkit Bangsaku di Selasar Trembesi, Kota Madiun, Kamis (8/10/2020).

Peresmian gerakan ini diikuti oleh berbagai mitra ACT Madiun yang terdiri dari berbagai pengusaha mikro dan komunitas aktif di Madiun.

Kepala Cabang ACT Madiun, Wahyu Sulistianto Putro mengatakan, Gerakan Bangkit Bangsaku merupakan sebuah gerakan yang bertujuan untuk menggelorakan semangat kedermawanan masyarakat sekaligus sebagai bentuk dukungan ACT Madiun untuk menjaga semangat optimisme masyarakat di tengah pandemi corona dan resesi ekonomi yang terjadi sampai saat ini.

Kepala Cabang ACT Madiun, Wahyu Sulistianto Putro.

Menurut Wahyu, pandemi Covid-19 yang sudah kurang lebih setengah tahun mendera telah mengakibatkan bangsa ini memasuki jurang resesi. Hal ini, lanjut Wahyu, akan menjadi bencana besar yang berpotensi berujung krisis seperti yang terjadi di masa orde baru tepatnya di tahun 1998 silam.

“Kita tidak ingin kejadian 1998 terulang kembali, karena itu kita coba bentengi dengan menumbuhkan semangat kedermawanan,” ujarnya.

Menurutnya, semangat kedermawanan sangat perlu ditumbuhkan, karena kedermawanan merupakan sebuah solusi untuk keluar dari situasi saat ini dan bangkit dari keterpurukan.

Baca Juga :  Jiu Jitsu Kota Madiun Kembali Borong Medali

“Intinya, kita ingin menyampaikan kita mampu bangkit dari keterpurukan ini. Makanya, kita undang seluruh mitra dari komunitas porporasi, instansi dan lain-lain, berkolaborasi memberikan kontribusi yang terbaik buat bangsa, khususnya di Madiun,” ujarnya.

Penyerahan bantuan modal bagi pelaku UKM.

Dalam gerakan Bangkit Bangsaku, ACT berperan sebagai inisiator, tetapi ketika implementasi berkolaborasi di lapangan, semua yang terlibat bergabung.

Wahyu menambahkan, ACT di Jawa Timur sudah memiliki 5 cabang yakni di Surabaya, Malang, Jember Madiun dan Kediri. Untuk cabang Madiun meng-cover wilayah Jatim bagian barat yakni 8 kota/kabupaten diantaranya Kota Madiun, Kabupaten Madiun, Ngawi, Magetan, Ponorogo, Pacitan, Trenggalek, dan Nganjuk.

Tak hanya isapan jempol, program-program ACT memang nyata terealisasi di lapangan. Mulai dari WMUM (Wakaf Modal Usaha Mikro), Operasi Beras Pangan Gratis untuk Masyarakat Prasejahtera dan Lansia, Operasi Makan Gratis, serta LSP (Lumbung Sedekah Pangan).

Selain itu, ACT juga menyalurkan APD untuk medis serta melakukan penyemprotan desinfektan di beberapa sekolah, tempat ibadah dan fasilitas umum lainnya.

Baca Juga :  Kuatkan Silaturahmi, Bupati Magetan dan Forkopimda Gowes Bareng Masyarakat

“Program kita merata di 8 kota/kabupaten. Kita sesuaikan program apa yang sesuai dengan kebutuhan di suatu daerah. Karena kita hadir di Madiun harapannya bisa memberikan kemanfaatan untuk sekitar,” urai Wahyu.

Dia mengaku optimis, walaupun di saat susah seperti ini, semangat kedermawanan masyarakat tidak menurun. Terbukti, jumlah donatur ACT mengalami penurunan. Akan tetapi jumlah donasinya saja yang menurun.

“Ini membuktikan bahwa kepekaan sosial masyarakat masih tinggi. Semangat kedermawanan inilah yang ingin kita gelorakan melalui gerakan Bangkit Bangsaku,” imbuhnya.

Ia menjelaskan, di tengah pandemi hal yang paling terasa adalah lesunya ekonomi. Hal tersebut pasti sangat dirasakan oleh para pengusaha kecil. Oleh karena itu pihaknya berkomitmen untuk ambil andil dalam membantu sampai tuntas.

“Fokus kami selain memberikan bantuan juga ingin memandirikan masyarakat melalui ekonomi. Juga pemenuhan kebutuhan paling dasar salah satunya pangan. Melalui gerakan ini ACT Madiun berkomitmen untuk jadi garda terdepan dalam mendukung kemajuan umat,” ungkapnya. (ant/red)

Berita Terkait

Melestarikan Tradisi Bersih Dusun di Desa Sambirejo yang Penuh Makna 
Pemdes Sidomulyo Gelar Pelatihan Desa Siaga Tingkatkan Kesadaran Kesehatan Masyarakat
Pemdes Metesih Salurkan Bantuan Beras, Jaga Kesejahteraan dan Solidaritas Masyarakat 
Sah! 663 Pegawai Kabupaten Madiun Terima SK Pengangkatan
Pemerintah Desa Gunungsari Salurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk Warga
Grand Max Tabrak Truk Tronton di Tol Solo-Kertosono, Satu Tewas
KPU Madiun Lantik 75 Anggota PPK, Wajah Lama Masih Mendominasi
Sosialisasi Kesehatan Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia di Ponorogo

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 15:31 WIB

Melestarikan Tradisi Bersih Dusun di Desa Sambirejo yang Penuh Makna 

Selasa, 21 Mei 2024 - 14:24 WIB

Pemdes Sidomulyo Gelar Pelatihan Desa Siaga Tingkatkan Kesadaran Kesehatan Masyarakat

Senin, 20 Mei 2024 - 14:58 WIB

Pemdes Metesih Salurkan Bantuan Beras, Jaga Kesejahteraan dan Solidaritas Masyarakat 

Jumat, 17 Mei 2024 - 12:49 WIB

Pemerintah Desa Gunungsari Salurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk Warga

Kamis, 16 Mei 2024 - 22:15 WIB

Grand Max Tabrak Truk Tronton di Tol Solo-Kertosono, Satu Tewas

Kamis, 16 Mei 2024 - 13:47 WIB

KPU Madiun Lantik 75 Anggota PPK, Wajah Lama Masih Mendominasi

Rabu, 15 Mei 2024 - 19:53 WIB

Sosialisasi Kesehatan Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia di Ponorogo

Rabu, 15 Mei 2024 - 16:24 WIB

Pj Bupati Madiun Sorot 6 Proyek Infrastruktur

Berita Terbaru