Menu

Mode Gelap
Konsumsi dan Edarkan Sabu, Pasutri Ini Harus Berpisah dengan Anak Balita Demi Pesta Miras, Pria Madiun Perdaya dan Kuras Uang Tabungan Kekasihnya Jembatan Borang Runtuh Saat Perbaikan, 2 ASN Luka-luka Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan  Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun 

Headline · 27 Des 2020 19:57 WIB ·

Kasus Corona Meledak Jelang Libur Panjang, DPRD Panggil Satgas Penanganan Covid-19


 Kasus Corona Meledak Jelang Libur Panjang, DPRD Panggil Satgas Penanganan Covid-19 Perbesar

LINTAS7.NET Pacitan– Kinerja gugus tugas penanganan Covid-19 dipertanyakan. Setelah kasus positif corona melonjak signifikan, di akhir tahun 2020. Jajaran Gugus Tugas penanganan Covid-19 berikut bupati Pacitan indartato di dudukan di hadapan wakil rakyat. Di gedung DPRD Pacitan sabtu kemarin, anggota DPRD mempertanyakan sebab musabab meledaknya kasus positif corona termasuk penggunaan anggaran penanganan wabah corona yang sudah diglontor DPRD hingga 42 milyar rupiah.

”Kita ingin tahu keadaan sebenarnya. Secara rinci kami juga akan memberikan saran dan rekomendasi penanganan wabah ini”. Ungkap Ketua DPRD Pacitan Ronny Wahyono.

Terdapat 8 item rekomendasi DPRD Pacitan kepada jajaran gugus tugas. Diantaranya, Pelaksanaan protokol kesehatan 3M dan 3T agar ditegakkan secara disiplin. Satgas di tingkat kabupaten, kecamatan, dan desa agar semakin ditingkatkan kinerjanya dan diharapkan tetap melakukan sosialisasi dilokasi strategis. DPRD juga mendesak agar penyelenggaraan hajatan harus memperoleh izin dari pihak berwenang dan dan diawasi pelaksanaannya. Termasuk pembatasan tamu dan menghindari kerumunan. Selain itu, DPRD merekomendasikan agar bantuan kepada masyarakat yang terdampak Covid-19 disalurkan secara tunai untuk mengantisipasi penyimpangan anggaran.

Sementara itu bupati Pacitan, Indartato mengaku prihatin dengan lonjakan kasus corona yang terjadi belakangan. Disamping pengawasan dari gugus tugas yang memang perlu ditingkatkan, masyarakat harus disiiplinkan untum menerapkan prokes Covid-19. Meski ledakan jumlah pasien terkonfirmasi terus bertambah, Indartato masih bersyukur karena Pacitan berada di urutan ke-6 terendah, terhadap penyebaran wabah ini di Jawa Timur. Hingga Sabtu (26/12) jumlah pasien terkonfirmasi Covid-19 mencapai 663 orang. Akibat lonjakan yang cukup besar, status Pacitan kini bergeser, dari zona Kuning ke Zona Organge.
“Karena virus ini tidak kelihatan, ayolah bareng bareng menangani virus corona”. Tutur bupati 2 periode tersebut.(Ap)

Artikel ini telah dibaca 88 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Badan Jalan Amblas di Jalur Bandar-Tegalombo Capai Puluhan Meter

8 Desember 2022 - 10:41 WIB

Pertanian Dinilai Masa Depan Ketahanan Pangan

6 Desember 2022 - 19:47 WIB

Pengunjung Goa Gong Tertimpa Atap Gazebo Runtuh

5 Desember 2022 - 20:40 WIB

Jembatan Borang Runtuh Saat Perbaikan, 2 ASN Luka-luka

4 Desember 2022 - 22:54 WIB

Terdakwa Korupsi Serahkan Uang Pengganti Kerugian 146 Juta

3 Desember 2022 - 19:41 WIB

Hanya 3 Jam Pemasangan, Pipanisasi 4,5 Kilometer Bisa Dinikmati Warga

1 Desember 2022 - 22:57 WIB

Trending di Daerah