Menu

Mode Gelap
Jembatan Borang Runtuh Saat Perbaikan, 2 ASN Luka-luka Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan  Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun  Berangkatkan Logistik SMK PGRI 2 Ponorogo ke Cianjur, Dindik Jatim Minta Tiap Sekolah Tingkatkan Mitigasi Bencana Karang Taruna dan Puskesmas Sudimoro Terima Bantuan Mobil Bupati Aji

Magetan · 20 Mar 2019 18:50 WIB ·

Lanud Iswahjudi Didemo Ratusan Massa


 Lanud Iswahjudi Didemo Ratusan Massa Perbesar

MAGETAN – Ratusan pendemo dari Desa Setren, Kecamatan Bendo memaksa masuk Lanud Iswahjudi, Rabu (20/3/2019). Alasannya, mereka ingin membebaskan Solikin, temannya.

Sebelumnya, Solikin diamankan Satpom Lanud Iswahjudi yang diduga melakukan tindakan provokasi terhadap warga Setren, terkait permasalahan aset tanah yang di klaim oleh Lanud Iswahjudi.

Ratusan aksi masa yang dipimpin Andika tersebut, dalam orasinya menuntut untuk membebaskan Solikin, karena dianggap tidak bersalah. Pengunjuk rasa mengancam, apabila tuntutannya tidak dikabulkan akan mengerahkan massa yang lebih banyak lagi.

“TNI AU Lanud Iswahjudi tidak punya kewenangan menangkap warga sipil, yang berhak adalah aparat kepolisian”, teriak Andika sambil memegang poster bertuliskan tegakkan keadilan.

Massa semakin brutal dan mulai melempari pasukan Penanggulangan Huru-Hara (PHH), dengan berbagai benda dan air. Tidak hanya itu, massa juga membakar ban bekas di depan pintu gerbang Lanud Iswahjudi.

Sebelumnya, berawal dari Desa Setren, dengan mengendarai sepeda motor, ratusan massa berorasi di akses pintu masuk Pos Barat, kemudian menuju Pos Timur.

Merasa aksinya tidak ditanggapi karena tidak bisa masuk melalui pintu utama, massa berputar mencari jalan melalui pintu Kosala Tirta dan akhirnya pengunjuk rasa berhasil masuk dan berorasi didepan kediaman Komandan Lanud Iswahjudi.

“Kami minta keadilan, bebaskan teman kami,” kata salah seorang peserta aksi.

Selang beberapa jam, aksi massa akhirnya bisa diredam setelah dilaksanakan negoisasi antara Koordinator Lapangan (Korlap) saudara Andika dengan pihak Lanud Iswahjudi, setelah ada kesepakatan di antara kedua belah pihak, massa membubarkan diri dengan tertib.

Aksi massa tersebut adalah bagian dari simulasi penanggulangan huru-hara (PHH), dalam latihan Elang Gesit tahun 2019. Kegiatan itu melibatkan satu kompi pasukan Kamhanlan Lanud Iswahjudi, Satuan Hewan (Anjing), personel Pom Lanud Iswahjudi serta mobil water cannon dan juga puluhan anggota lainnya. (ton/ant)

Artikel ini telah dibaca 261 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Polisi Gagalkan Peredaran Narkoba, Tujuh Tersangka Diamankan, 36 Kilogram Sabu dan Puluhan Ribu Ekstasi Disita

23 November 2022 - 21:08 WIB

Kecelakaan di Madiun, Mahasiswi Asal Ponorogo Meninggal di TKP 

21 November 2022 - 13:02 WIB

Komplotan Spesialis Pencurian Pikap Diringkus Polisi

18 November 2022 - 22:32 WIB

Diduga Gelapkan Dana 2,9 M, Bendahara Koperasi Kodim Pacitan Ditahan

18 November 2022 - 14:19 WIB

Siswa SMK Penerbangan Angkasa Lanud Iswahjudi Siap Raih Prestasi di AMSO 2022

16 November 2022 - 09:23 WIB

Ingin Lulus Ujian Praktek SIM? Jangan Khawatir, Satpas Polres Madiun Beri Pelatihan Ujian Praktek SIM Gratis 

8 November 2022 - 11:43 WIB

Trending di Madiun