Menu

Mode Gelap

Daerah · 1 Apr 2021 08:16 WIB

·

Pengadilan Negeri Pacitan Bakal Peringatkan Bupati, Soal Eksekusi Pasar Tulakan


					Pengadilan Pacitan bakal memberi teguran pada Pemkab Pacitan. (foto:istimewa) Perbesar

Pengadilan Pacitan bakal memberi teguran pada Pemkab Pacitan. (foto:istimewa)

LINTAS7.NET, PACITAN – Pengadilan Negeri (PN) Pacitan bakal menyampaikan peringatan kepada Bupati Pacitan selaku kepala daerah, untuk menyerahkan lahan Pasar Tulakan, secara suka rela. Rencananya pemberian teguran itu dilaksanakan pada Kamis (1/4) di Pengadilan setempat.

Peringatan ini kata Humas PN Pacitan, Novi Wijayanti, merupakan tahapan awal dari proses eksekusi setelah Pengadilan menerima permohonan pelaksanaan putusan perkara gugatan di tingkat kasasi.

“Memang ada permohonan dari pemohon eksekusi (Pasar Tulakan). Jadi eksekusi ini sebenarnya pelaksanaan putusan yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap. Dan ada tahapan-tahapan untuk eksekusi,” ucapnya pada wartawan di PN Pacitan, Selasa, (31/3) siang.

“Tahap awalnya “aanmaning”, merupakan tindakan dan upaya yang dilakukan Ketua Pengadilan Negeri yang memutus perkara berupa ”teguran” kepada tergugat yang kalah agar ia menjalankan secara sukarela putusan eksekusi,” tambah Novi.

Panitera Pengadilan Negeri Pacitan, Mohammad Hamidi, menambahkan proses eksekusi objek lahan Pasar Tulakan tergantung dari hasil aanmaning. Dalam hal termohon eksekusi tetap tidak bersedia menjalan putusan secara suka rela, jelas Hamidi, Ketua PN Pacitan mengeluarkan penetapan berisi perintah sita eksekusi.

“Aanmaning itu batas waktunya 8 hari. Jadi eksekusi itu tidak tiba-tiba mendadak begitu. Misalkan dalam jangka waktu itu putusannya tidak dilaksanakan suka rela, maka Pengadilan Negeri Pacitan mengeluarkan pemberitahuan ekseksui pada pihak termohon sebelum penyitaan (objek) dilaksanakan,” tandas Hamidi.

Diketahui, objek sengketa Pasar Tulakan telah memperoleh kekuatan hukum tetap. Dalam tingkat kasasi, Mahkamah Agung menguatkan putusan Pengadilan Negeri Pacitan Nomor 4/PTTG/2017/PN Pacitan tertanggal 7 Februari 2018. Putusan kasasi No.434k/PTTG/2019 ditetapkan Mahkamah Agung pada tanggal 28 Maret tahun 2019.

Berdasar putusan itu, objek tanah yang sebelumnya digunakan untuk Pasar Tulakan menjadi hak penuh ahli waris J. Tasman. Ini telah sesuai dengan Sertifikat Hak Milik Nomor 5 atas nama J. Tasman yang diterbitkan pada tahun 1967 yang lalu.  (IS).

Artikel ini telah dibaca 470 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Bupati Sugiri Ajak Perangi Rokok Ilegal

17 September 2021 - 15:43 WIB

KAPOLDA APREASIASI VAKSINASI KABUPATEN PONOROGO

17 September 2021 - 15:22 WIB

Ditlantas Polda Jatim Luncurkan Program Satu Polantas Satu Anak Yatim Piatu 

17 September 2021 - 14:56 WIB

Polres Pacitan Angkat Anak Yatim Piatu Yang Orang Tuanya Meninggal Dunia Karena Terpapar Covid-19

17 September 2021 - 10:49 WIB

Bupati Olah Sampah Tak Bisa Terurai Menjadi Briket

16 September 2021 - 17:40 WIB

Sukseskan Vaksinasi, Polda Jatim Gandeng PWNU Jatim

14 September 2021 - 15:05 WIB

Trending di Headline