Menu

Mode Gelap
Konsumsi dan Edarkan Sabu, Pasutri Ini Harus Berpisah dengan Anak Balita Demi Pesta Miras, Pria Madiun Perdaya dan Kuras Uang Tabungan Kekasihnya Jembatan Borang Runtuh Saat Perbaikan, 2 ASN Luka-luka Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan  Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun 

Headline · 27 Okt 2019 21:32 WIB ·

Festival Kampung Pesilat Bukti Kabupaten Madiun Aman


 Festival Kampung Pesilat Bukti Kabupaten Madiun Aman Perbesar

Lintas7.net, MADIUN – Ribuan pesilat tumpah ruah menyatu pada Festival Kampung Pesilat Indonesia yang digelar Pemerintah Kabupaten Madiun, Minggu (27/10/2019).

Festival yang diadakan dalam rangka peringatan satu tahun Kampung Pesilat Indonesia tersebut diikuti oleh 14 perguruan silat yang tergabung dalam Kampung Pesilat.

Atraksi pencak silat Persaudaraan Setia Hati Winongo Tunas Muda


Hebatnya, acara yang dikemas dengan konsep pawai ribuan pesilat yang mengambil start di Alun-alun Reksogati dan finish di kantor Satpol PP itu zero accident atau nihil gesekan yang mengakibatkan konflik.

“Ini bukti kebersamaan, kerukunan, keamanan dan kedamaian Kabupaten Madiun. Kita ingin menunjukkan bahwa meskipun berbeda-beda tetapi ketika jadi satu tidak ada apa-apa,” kata Bupati Madiun, Ahmad Dawami yang membuka festival.

Bupati mengatakan, dalam satu tahun usia Kampung Pesilat telah berhasil merubah stigma Kabupaten Madiun yang dulunya dikenal sering terjadi gesekan antar perguruan silat menjadi Kabupaten yang aman, damai, rukun, dan ramah.

“Merubah stigma yang kemarin mengerikan dan tidak ramah. Hari ini kita tunjukkan Kabupaten Madiun yang paling ramah,” ujar Bupati yang akrab disapa Kaji Mbing ini.

Atraksi pencak silat Persaudaraan Setia Hati Terate


Selain itu, lanjut Kaji Mbing, keberadaan Kampung Pesilat yang mampu menciptakan kerukunan juga berdampak pada meningkatnya sektor ekonomi, khususnya di wilayah Caruban yang ditetapkan menjadi ibukota Kabupaten Madiun berdasarkan PP nomor 3 tahun 2019.

Saat ini, ekonomi di Caruban begitu menggeliat. Menjadi pusat keramaian dan perputaran uang yang luar biasa. Hal itu merupakan efek dari kerukunan yang terjaga di Kabupaten Madiun.

“Ketika kerukunan terjaga, efeknya pada peningkatan ekonomi. Orang mau bekerja apapun tidak ada was-was, Investor akan berdatangan berinvestasi. Dampaknya, lapangan kerja terbuka,” urai Bupati.

Kedepan, festival Kampung Pesilat Indonesia ini akan dikembangkan menjadi salah satu destinasi wisata yang diharapkan mampu menyedot wisatawan untuk berkunjung ke Kabupaten Madiun.

“Kedepan akan menjadikan kegiatan ini menjadi wisata tetapi semuanya lewat tahapan-tahapan. Nanti pasti akan ada evaluasi, biar efektifnya seperti apa,” ungkapnya.

Bupati berharap kebersamaan pesilat yang tergabung dalam Kampung Pesilat Indonesia membawa keberkahan bagi seluruh masyarakat Kabupaten Madiun. (ant/adv)

Artikel ini telah dibaca 157 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan 

2 Desember 2022 - 23:40 WIB

Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun 

30 November 2022 - 15:41 WIB

Pecah !!! Ribuan Orang Ikuti Jalan Pagi Bareng Bupati, Rayakan HUT ke-4 Pujasera Jiwan

27 November 2022 - 18:23 WIB

Ratusan Peserta Ikuti Ujian Tulis Penerimaan Perangkat di Dua Desa di Kecamatan Madiun

26 November 2022 - 20:07 WIB

Makam Kyai Ageng Reksogati, Potensi Wisata Religi di Desa Sidomulyo 

25 November 2022 - 18:43 WIB

Kecelakaan di Madiun, Mahasiswi Asal Ponorogo Meninggal di TKP 

21 November 2022 - 13:02 WIB

Trending di Madiun