Cemas Tak Dapat Kesempatan PPPK, Guru TK dan GTY Sambat Kewakil Rakyat.

- Jurnalis

Kamis, 7 Januari 2021 - 10:33 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LINTAS7.NET,PACITAN- Para guru non-PNS di Pacitan dapat angin segar. Setelah, pemerintah pusat berencana membuka keran rekrutmen sejuta Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK) periode tahun ini. Mereka berharap, kesempatan ini bisa mengubah nasip pendidik yang sudah mengabdi belasan tahun di lembaga sekolah hanya dengan upah minim.

Harapan serupa juga muncul dari para guru taman kanak kanak (TK) swasta dan Guru Tetap Yayasan (GTY).

“Kami selama ini bernaung dilembaga swasta, sebagian dari kami juga dapat SK inpassing (penyetaraan,red) dari kementrian, untuk itu kami juga berharap pemerintah daerah memberikan peluang formasi  PPPK kepada kami.” Ungkap Purwiyati, guru TK. Nurulfikri, desa kecamatan Bandar.

Purwiyati mengaku, selama ini, ia serta ratusan guru TK dan GTY lainya hanya menerima bayaran yang cukup kecil. Ia sungkan jika harus menarik SPP kepada wali murid dengan jumlah sedikit lebih besar. Pasalnya lembaga sekolah dini tersebut terancam kehilangan siswa, jika biaya yang dipatok memberatkan orang tua murid.

Baca Juga :  Danlanud Iswahjudi Resmi Menyandang Pangkat Bintang Satu

Alhasil, iapun harus rela menerima upah yang tak seberapa. Meski ada insentif tunjangan kinerja dari pemerintah provinsi Jawa Timur sebesar 200 ribu, dan insentif dari pemkab Pacitan sebesar 150 ribu perbulan, namun uang yang diterimakan tiap 6 bulan sekali itu masih jauh dari kebutuhan biaya hidup.

“Bisa dibayangkan, jumlah itu cukup apa tidak untuk kami yang juga punya kebutuhan anak dan keluarga”.Keluhnya.

Merespon itu Ketua DPRD Pacitan, Ronny Wahyono yang menggelar serap aspirasi dengan para guru TK dan GTY Rabu siang (6/1), mengaku jika rekrutmen PPPK juga berlaku bagi tenaga guru yang mengajar disekolah negeri maupun swasta.

Pun guru Taman Kanak-Kanak (TK) dan guru Tidak Tetap Yayasan (GTY). Terkait kuota dan formasi nantinya menjadi kewenangan pemerintah daerah. Ia mengaku, akan berkordinasi dengan eksekutif, guna memetakan kebijakan kuota formasi PPPK ini, agar para guru TK dan GTY terakomodir dalam rekrutmen tersebut.

Baca Juga :  Pekerjaan Jalan Batas Pacitan-Ponorogo Tuntas

“Pendidikan anak usia dini kan sangat penting. Artinyakan pembentukan karakter. Kalau gurunya tidak kita perhatikan, bagaimana mereka bisa memperhatikan muridnya. Kan tetap berdampak”. Ungkap Ronny Wahyono.

Dikutip dari website resmi Kemendikbud, untuk mekanisme seleksi PPPK, individu yang mendapat hak mendaftar seleksi PPPK tahun 2021 yakni:

1. Guru Honorer yang terdaftar di Data pokok pendidikan (Dapodik) baik mengajar di sekolah negeri maupun swasta;

2. Guru honorer di sekolah negeri dan swasta (termasuk guru eks-Tenaga Honorer Kategori 2 yang belum pernah lulus seleksi menjadi PNS atau PPPK di tahun sebelumnya).

3. Individu yang memiliki sertifikat pendidik;

4. Guru Honorer K2 yang pernah terdaftar di Dapodik ataupun Database BKN.

Berita Terkait

Keren! Pertunjukan Musik Slendhang Biru Tak Pernah Usai Sukses Hipnotis Ribuan Penonton
Pertunjukan Musik “Slendhang Biru Tak Pernah Usai” Komposer Gondrong Gunarto Aransemen Ulang Gendhing-Gendhing Karya Musik Seniman Legendaris Ki Nartosabdo
Gaduh Minyak Goreng Minyakita Yang Diduga Palsu, Akhirnya Polisi Turun Tangan
Kang Giri : Grebeg Suro 2024 Momentum Angkat Martabat Budaya Ponorogo di Panggung International
Tugas Wartawan Berat, Kompetensi Jadi Kunci Wujudkan Ekosistem Pers Sehat
Magnet SBY, Agum Gumelar Berkunjung ke Pacitan
Pilkada Pacitan 2024 Bakal Seru, Sejumlah Partai Politik Dukung Rakhman Wijayanto Sebagai Bakal Calon Wakil Bupati
Cipta Kondisi Sitkamtibmas Selama Ramadhan, Polres Pacitan Berhasil Mengungkap Sejumlah Kasus

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 08:46 WIB

Keren! Pertunjukan Musik Slendhang Biru Tak Pernah Usai Sukses Hipnotis Ribuan Penonton

Rabu, 19 Juni 2024 - 14:05 WIB

Pertunjukan Musik “Slendhang Biru Tak Pernah Usai” Komposer Gondrong Gunarto Aransemen Ulang Gendhing-Gendhing Karya Musik Seniman Legendaris Ki Nartosabdo

Rabu, 29 Mei 2024 - 20:20 WIB

Gaduh Minyak Goreng Minyakita Yang Diduga Palsu, Akhirnya Polisi Turun Tangan

Selasa, 28 Mei 2024 - 21:54 WIB

Kang Giri : Grebeg Suro 2024 Momentum Angkat Martabat Budaya Ponorogo di Panggung International

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:09 WIB

Tugas Wartawan Berat, Kompetensi Jadi Kunci Wujudkan Ekosistem Pers Sehat

Selasa, 28 Mei 2024 - 08:54 WIB

Magnet SBY, Agum Gumelar Berkunjung ke Pacitan

Sabtu, 4 Mei 2024 - 00:40 WIB

Pilkada Pacitan 2024 Bakal Seru, Sejumlah Partai Politik Dukung Rakhman Wijayanto Sebagai Bakal Calon Wakil Bupati

Selasa, 2 April 2024 - 15:48 WIB

Cipta Kondisi Sitkamtibmas Selama Ramadhan, Polres Pacitan Berhasil Mengungkap Sejumlah Kasus

Berita Terbaru