Menu

Mode Gelap
Jembatan Borang Runtuh Saat Perbaikan, 2 ASN Luka-luka Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan  Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun  Berangkatkan Logistik SMK PGRI 2 Ponorogo ke Cianjur, Dindik Jatim Minta Tiap Sekolah Tingkatkan Mitigasi Bencana Karang Taruna dan Puskesmas Sudimoro Terima Bantuan Mobil Bupati Aji

Madiun · 11 Des 2018 22:48 WIB ·

Giliran Jogodayuh Jadi Jujugan BST


 Bupati Madiun H Ahmad Dawami menyalami warga Desa Jogodayuh, Kecamatan Geger, saat gelaran BST, Selasa (11/12). Perbesar

Bupati Madiun H Ahmad Dawami menyalami warga Desa Jogodayuh, Kecamatan Geger, saat gelaran BST, Selasa (11/12).

MADIUN – Genap 18 tahun Pemerintah Kabupaten Madiun menggelar Bhakti Sosial Terpadu (BST). Bupati dan wakil bupati telah melakukan anjangsana ke-177 desa dari 206 desa. Tinggal tersisa 29 desa. Di akhir tahun 2018 ini, kegiatan BST terpusat di Desa Jogodayuh, Kecamatan Geger. “Sedoyo pinaringan sehat nggih (semua sehat ya),” sapa Bupati Madiun H Ahmad Dawami, disambut warga desa setempat, Selasa, (11/12/2018).

BST merupakan program kerja Pemerintah Kabupaten Madiun yang dilaksanakan sejak tahun 2000. Turun temurun guna melihat kondisi riil masyarakat. Sehingga terjalin hubungan yang kompak dan sinergi antara pemerintah dan warganya. “Tentunya momen ini dimanfaatkan sebaik-baiknya. Tidak pakai skenario dan jarak antara kita. Kritik, saran dan usulan, saya dengar langsung. Untuk mewujudkan perkembangan pembangunan dan kesejahteraan desa,” jelas bupati yang akrab disapa Kaji Mbing ini.

Bupati bersama rombongan, tiba di Desa Jogodayuh pukul 16.00 WIB. Disambut drumband TK Gita Cakra Pratiwi TK Jogodayuh dan Reog. Setelah itu dilanjutkan olahraga voli persahabatan antara Pemkab Madiun kontra tim desa setempat. Malam harinya digelar sarasehan hingga bupati rombongan bermalam di Desa Jogodayuh.

Bupati, wakil bupati, bersama forkopimda dan forkopimca menginap semalam di rumah warga desa setempat. Kegiatan BST antara lain voli, sarasehan menyapa langsung warga hingga hiburan campursari di malam harinya. “Ini hal yang jarang terjadi di daerah lain,” tegas bupati.

Pagi hari usai Salat Subuh, kegiatan dilanjutkan mengunjungi dan memberikan bantuan warga kurang mampu, warga yang sakit hingga jompo. Termasuk segala pelayanan pemerintahan yang dipusatkan di desa setempat. Seperti pelayanan E-KTP, KK hingga perizinan ikut diboyong. Digelar pula kampung sehat, yakni pengobatan massal, hingga pelayanan rontgen. Termasuk pasar murah yang menyediakan sembako dengan harga 30 persen di bawah harga pasar. “Untuk tahun 2019 nanti, kami (agendakan) mengunjungi 13 desa,” imbuh Kepala Bappeda Kabupaten Madiun Edy Bintardjo.

Pada program BST ini, terdapat penilaian bagi desa inovatif. Penilaiannya meliputi partisipasi masyarakat, kegotongroyongan dan kemeriahan acara. “Penilaian kami tunjuk dari tim wartawan dan ada reward serta hadiah bagi desa inovatif,” pungkas Edy. (ant)

Berikut potret suasana BST Bupati Madiun di Desa Jogodayuh, Kecamatan Geger.

Artikel ini telah dibaca 39 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Gapoktan Desa Slambur Ciptakan Pestisida Ramah Lingkungan 

2 Desember 2022 - 23:40 WIB

Senyum Bahagia Anak Yatim Penyandang Disabilitas Dapat Bantuan Kursi Roda dan Sembako dari Polres Madiun 

30 November 2022 - 15:41 WIB

Pecah !!! Ribuan Orang Ikuti Jalan Pagi Bareng Bupati, Rayakan HUT ke-4 Pujasera Jiwan

27 November 2022 - 18:23 WIB

Ratusan Peserta Ikuti Ujian Tulis Penerimaan Perangkat di Dua Desa di Kecamatan Madiun

26 November 2022 - 20:07 WIB

Makam Kyai Ageng Reksogati, Potensi Wisata Religi di Desa Sidomulyo 

25 November 2022 - 18:43 WIB

Kecelakaan di Madiun, Mahasiswi Asal Ponorogo Meninggal di TKP 

21 November 2022 - 13:02 WIB

Trending di Madiun