Sentuh PDB 9,9 Persen Sektor UMKM Kehilangan Induk

- Jurnalis

Minggu, 10 Februari 2019 - 00:32 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

NGAWI – Kontribusi sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) terhadap produk domestik bruto (PDB) semakin menggeliat dalam lima tahun terakhir. Terbukti kehadiran UMKM di Ngawi, Jawa Timur dari sisi PDB mampu menyentuh angka 9,9 persen alias mutlak.

Sayang, daya rangsang untuk memacu perekonomian sektor bawah yang dilakukan Dinas Koperasi dan PKM Ngawi masih berjalan ditempat. Bahkan terkesan lupa akan tupoksinya.

Yuwono Kartiko yang kerap disapa King anggota DPRD Ngawi dari PDIP menilai pihak birokrat harus semaksimal mungkin mengakusisi keberadaan UMKM. Selama ini untuk mengembangkan terutama usaha mikro masih terganjal legalitas juga modal usaha.

“Kalau kwalitas produk UMKM jangan ditanya lagi sekarang yang perlu dibenahi adalah sektor legalitas. Ditambah persoalan modal belum lagi persoalan market jangan sampai pemerintah daerah melalui dinasnya hanya jalan ditempat. Ayo berikan stimulan,” ungkap King, Sabtu, (09/02/2019).

Baca Juga :  Pemkab Madiun dan Kemenaker RI Bahas Perlindungan Tenaga Kerja Migran

Cetusnya, terkait dengan tugas dan fungsinya maka Dinkop dan PKM ini dapat memberikan informasi mengenai persuratan industri, koperasi, dan perdagangan seperti Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Surat Izin Usaha, surat Ijin Usaha Perusahaan Perantara Perdagangan Properti (SIU-P4), hingga Surat Izin Usaha Jasa Survey.

Mengingat sektor UMKM juga telah membantu penyerapan tenaga kerja. Secara nasional dalam lima tahun terakhir serapan tenaga kerja dari sektor UMKM tembus 97,22 persen daripada sebelumnya 96,99 persen.

Baca Juga :  Mak Rah, Cerita PSK Tarif Terjangkau Alasan Ekonomi Mikro

“Di Ngawi ini sektor UMKM nya luar biasa. Namun kurang tertata sudah kewajibanya kita melakukan pengawasan terus,” ucapnya.

Tambahnya, penataan usaha perekonomian harus mampu menyentuh pada subnya. Pada rujukan kali ini kata King sektor kuliner dan kerajinan yang menjadi sentra produksi sebagian masyarakat Ngawi belum tergarap secara maksimal.

Para Pedagang Kali Lima (PKL) masih diibaratkan anak ayam tanpa induk. Seharusnya dikelola melalui manajemen yang jelas. Belum lagi sentra produksi kerajinan harus kompetitif lagi menyiasati pasar. Pada kenyataanya semua program yang menyasar ke UMKM masih tumpang tindih. (pr)

Berita Terkait

Di Madiun, Penyekatan Pemudik Dilakukan Di Tiga Titik Berikut Ini
Urus Izin Tinggal Makin Mudah, Ada Aplikasi PECEL PINCUK JOSS, Inovasi Terbaru Kantor Imigrasi Madiun
Luncurkan Aplikasi PECEL PINCUK JOSS, Petugas Kantor Imigrasi Madiun Jemput Bola Layani WNA
Siasat 3Second Bertahan di Tengah Pandemi, Buka Family Store ke-31 di Kota Madiun
Tingkatkan Nilai Tambah Bidang Agroindustri, Kabupaten Madiun Siap Jadi Sentral Kopi dan Coklat
Uji Kesiapan Operasional, Lanud Iswahjudi Gelar Latihan Elang Gesit
Jamin Kebutuhan Pupuk Petani, Petrokimia Gresik Alokasikan 15 Ribu Ton Pupuk Non Subsidi dan Seragamkan Harga Jual
Melalui Dana Desa, Teguhan Fokus Infrastruktur Jalan

Berita Terkait

Selasa, 4 Mei 2021 - 14:04 WIB

Di Madiun, Penyekatan Pemudik Dilakukan Di Tiga Titik Berikut Ini

Sabtu, 1 Mei 2021 - 21:17 WIB

Urus Izin Tinggal Makin Mudah, Ada Aplikasi PECEL PINCUK JOSS, Inovasi Terbaru Kantor Imigrasi Madiun

Sabtu, 1 Mei 2021 - 20:59 WIB

Luncurkan Aplikasi PECEL PINCUK JOSS, Petugas Kantor Imigrasi Madiun Jemput Bola Layani WNA

Minggu, 28 Maret 2021 - 09:52 WIB

Siasat 3Second Bertahan di Tengah Pandemi, Buka Family Store ke-31 di Kota Madiun

Kamis, 25 Maret 2021 - 09:32 WIB

Tingkatkan Nilai Tambah Bidang Agroindustri, Kabupaten Madiun Siap Jadi Sentral Kopi dan Coklat

Senin, 22 Maret 2021 - 09:03 WIB

Uji Kesiapan Operasional, Lanud Iswahjudi Gelar Latihan Elang Gesit

Rabu, 17 Maret 2021 - 19:43 WIB

Jamin Kebutuhan Pupuk Petani, Petrokimia Gresik Alokasikan 15 Ribu Ton Pupuk Non Subsidi dan Seragamkan Harga Jual

Kamis, 4 Maret 2021 - 19:56 WIB

Melalui Dana Desa, Teguhan Fokus Infrastruktur Jalan

Berita Terbaru